Apa yang Saya Pelajari Tentang Mengembangkan dan Menghasilkan Dari Aplikasi Android

Sementara unduhan dan penjualan aplikasi saya berjalan dengan baik sekarang, saya memulai dengan perahu yang kemungkinan besar akan diikuti oleh banyak pengembang Android: pengembangan terus-menerus. Saya telah mengerjakan ide besar saya selama berbulan-bulan tetapi masih belum siap untuk dirilis. Apa yang saya lakukan untuk mendapatkan di pasar? Saya memulai aplikasi kedua. Tiga hari kemudian saya memiliki aplikasi di pasar dan kagum dengan jumlah unduhan. Beberapa hal yang saya pelajari selama ini:

Masuk ke pasar dengan cepat itu bagus
Konsol Pengembang Google memiliki alat hebat yang harus Anda gunakan.
Anda harus memiliki aplikasi di pasar aplikasi yang tepat untuk memaksimalkan eksposur Anda
Orang-orang bersedia membayar untuk aplikasi.
Miliki banyak aliran pendapatan, daripada menunggu satu vendor.
Mengapa saya menyarankan untuk pergi ke pasar lebih happy mod awal? Tidak, ini bukan untuk “mengalahkan persaingan”. Mungkin ada selusin aplikasi yang melakukan sesuatu yang mirip dengan milik Anda, tetapi Anda masih dapat mengukir ruang yang baik untuk diri sendiri. Saya sarankan untuk segera ke pasar karena memiliki aplikasi nyata yang terlihat oleh dunia dapat menjadi motivator yang hebat untuk membuat Anda terus maju. Melepaskan aplikasi pertama saya membantu menendang saya ke gigi tinggi.

Alat di Konsol Pengembang Google dapat sangat membantu Anda memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Saya tidak tahu bahwa versi aplikasi saya yang khusus dibuat untuk Android 1.5 sebenarnya banyak digunakan di perangkat Android 2.x. Hmm, mungkin Android 1.5 tidak sepadan dengan usaha yang saya kira. Selain itu, saya menemukan beberapa bug langka karena laporan kerusakan di Konsol Pengembang.

Pada awalnya, aplikasi saya hanya ada di Android Market utama. Saya tidak menyadari berapa banyak eksposur yang saya lewatkan sampai saya mulai melihat ke pasar aplikasi Android lainnya. Saya bercabang, dan sekarang sekitar setengah dari pendapatan saya berasal dari sumber di luar Android Market utama. Beberapa toko aplikasi telah menghasilkan banyak unduhan dan pendapatan, dan yang lainnya benar-benar membuang-buang waktu. Namun, yang berharga sangat berharga.

Saya menemukan bahwa orang memang bersedia membayar uang untuk aplikasi premium. Saya menunggu hanya dua minggu setelah merilis aplikasi gratis saya untuk mengeluarkan versi berbayar, dan saya langsung melihat penjualan. Saya pikir bahkan hanya memiliki versi bebas iklan akan menghasilkan jumlah penjualan yang sehat.

Sebagai manfaat tambahan, pembayaran dari penjualan aplikasi berbayar datang kepada saya jauh sebelum pembayaran pertama saya untuk pendapatan iklan. Untuk alasan itu, saya merekomendasikan memiliki beberapa aliran pendapatan. Semua vendor iklan membutuhkan waktu untuk membayar, tetapi beberapa membutuhkan waktu lebih lama dari yang lain. Saya suka Admob dan MobFox untuk mendapatkan penghasilan Anda dengan cepat. Dengan memiliki penjualan aplikasi berbayar serta lebih dari satu vendor iklan, Anda dapat membantu menciptakan aliran pendapatan yang lebih teratur.

Bagaimana Anda membagi waktu iklan antara dua vendor yang berbeda? MobFox memiliki fitur yang disebut eCPMControl yang memastikan bahwa jika mereka tidak memiliki iklan dengan bayaran tinggi, lalu lintas iklan masuk ke Admob (melalui fitur mereka yang lain, “isi ulang”).

Apa yang akan saya lakukan jika saya memulai dari awal lagi? Saya akan merilis aplikasi pertama saya lebih cepat. Saya akan mengatur iklan saya dari awal untuk masuk ke MobFox, menggunakan fitur isi ulang mereka untuk mengirim permintaan iklan yang tidak terisi ke Admob. Setelah itu saya akan melakukan hal-hal seperti yang saya lakukan, membuat versi premium bebas iklan dan merilis ke beberapa pasar aplikasi Android yang berbeda.